Tuesday, June 12, 2018

Ramadhan is (going to be) over.

Bismillah...

Ramadhan kali ini Allah seperti benar-benar menjawab doa gue. Gue minta dibantuin dikuatkan untuk tidak melakukan banyak dosa untuk taubat, Dia kasih jalan gue bener-bener untuk ga ngelakuin itu. Walopun ga banyak ibadah yang bisa gue lakukan tapi gue berusaha banget untuk banyak melakukan kebaikan, supaya Allah tau gue berusaha banget Dia notice usaha gue sekecil apapun itu.

Bulan Ramadhan ini menjadi momen gue untuk 'balikan' sama Allah. Menjadi momen gue bermuhasabah dan momen spiritual tersendiri buat gue. Entah gue yang mungkin uda pasrah banget minta dibantuinnya, atau emang Dia yang baik banget sama gue. Gue udah Alhamdulillah banget.

Pada satu malam sebelum Ramadhan gue nyempetin laporan ke Dia dan disitu gue minta seminta-minta nya. Gue sadar mungkin saat itulah Allah dengerin gue.

Tapi emang semua yang dibilang ustad-ustadzah bener. Kalo kita menjauh Allah bakal jeles, dia akan usaha gimana caranya kita inget dia lagi, sehat jadi sakit, kaya jadi miskin, bisa dia lakuin supaya kita balik ke Dia. Karena memang kadang musibah lebih ampuh bikin manusia inget siapa sesungguhnya yang punya semuanya. Kalo kita mendekat, makin sayang lah Allah sama kita. Cuma kalo kita makin-makin dekat Allah suka kasi ujian-ujian juga buat nguji seberapa besar cinta kita buat Dia. Saat momen itulah pernah gue ga lulus ujian. MasyaAllah emang.

Sudah sepatutnya gue sebagai manusia ngerasa penuh dosa. Ga ada pernah gue ngerasa suci ya emang karena ga ada suci2 nya kayanya hiks.

Ya Allah, terimakasih ya atas kasih sayang Mu kepada aku yang ga ada apa-apa nya di dunia ini. Terimakasih ya atas nikmat Mu yang kadang lupa hamba syukuri. Terimakasih Engkau tidak pernah meninggalkan hamba Mu yang hina ini. Terimakasih atas cara-cara Mu membantu hamba untuk bertaubat. Semoga Engkau menerima taubat ku Ya Allah. Terimakasih Engkau menjadikan Ramadhan ini indah untuk hamba. Ramadhan yang lebih baik dari yang lalu. Semoga Engkau masih beri hamba kesempatan bertemu lagi dengan bulan penuh berkah ini Ya Allah. Aamin.


Tuesday, May 29, 2018

#randomthoughts

Bismillah...

Gue tahu ini bulan Ramadhan. Sudah sepatutnya pada bulan ini seharusnya menjadi bulan yang penuh berkah, bulan yang baik banget untuk berlomba-lomba dalam kebaikan.

Karena momen ini juga gue pengen bulan ini menjadi another checkpoint gue untuk menjadikan gue pribadi yg lebih baik lagi. Tapi ternyata ga semudah yang gue pikirkan, terlebih gue semakin suggest diri gue kalo gue punya penyakit psikologi. Entah insecurity biasa atau semacam anxiety disorder. Walopun gue belum banyak research dan cuma baca-baca artikel aja, ya emang mirip-mirip ke arah sana.

Depresi yang gue lewati beberapa tahun lalu ternyata meninggalkan penyakit psikologi yg belum benar-benar sembuh. Gue cuma ngerasa jadi 'sakit' kalo ada trigger tertentu. Tentu saja gue ga pengen suggest diri gue lebih jauh tentang ini. Tapi faktanya itu yang sedang gue 'nikmati' saat ini.

Pada saat tertentu gue merasa baik-baik aja. Merasa bahagia-bahagia aja dan sehat-sehat aja. Tapi pada saat ketemu 'trigger' ini segala macam bentuk pemikiran buruk langsung menghampiri otak gue dan cuma ada perasaan sedih. Gue bisa mikir yang jelek-jelek aja dan macem-macem sampe gue sedih banget dan nangis. Gue bisa nyalahin diri sendiri (sampe ngerasa pengen mati aja) atas semua itu dan nangis aja pokoknya. Dan capeknya luar biasa batin gue. Yang namanya pikiran dan perasaan yg jelek ya pasti ga ada bagus2 nya. Jadi gue suka capek kenapa kaya gini lagi gini lagi.

Satu hal yang selalu bisa buat gue bertahan adalah cuma karena gue percaya, seberapa besar pun dosa yang pernah gue buat, Allah pasti akan kasih gue kesempatan untuk memaafkan gue. Karena itu gue harus tetep lanjut hidup supaya Allah kasih gue kesempatan itu.

Konsekuensi ini mungkin yg harus gue jalani atas apa yg udah gue perbuat. Mungkin Allah memberi jalan dengan penyakit batin ini sebagai jalan gue untuk menjadi lebih baik. Seberapapun besarnya ujian hidup yg gue rasain gue selalu berpikiran baik sama Allah. Walopun gue sering khilaf walopun gue masi banyak banget kurangnya, gue tetep ga ada apa-apanya tanpa Dia.

Pada akhirnya gue mengerti, setiap gue lupa dan tertutup oleh nikmat dunia, Allah selalu memberi gue tanda untuk gue mengingat kalo ga ada tempat mengadu terbaik selain Dia. Gue ga punya siapa-siapa yg bisa diandelin selain Dia. Gue diberi tanda untuk sadar kalo ini pasti ada baiknya karena ini jalan Dia.

Bismillah Ya Allah mohon selalu beri aku ampunan Mu, beri aku kekuatan, dan teguhkan imanku. Aamin.

Monday, April 30, 2018

Thought

I thought I'm living fine

But this trigger is alive somehow

By seeing it a second I'm shaking

My eyes got warm and blurred

I was disappointed of myself

How can I live this way

And she come back

Asking a shortcut to end this hurt fast

I back off

Asking time to stop

I need more time to heal

Cz I'm not myself this way

And she come back

Asking a shortcut to end this hurt faster

I'd love to say yes

But I can't

Cz how could I leave this way

I'm the one who create those sins

I ain't good enough to go to heaven

I ain't ready

Tuesday, April 24, 2018

Office Problems

Bismillah...

It's me again! Hehe.

Beberapa waktu lalu tepatnya Desember 2017 gue pernah mention tentang pencapaian gue dan point mengenai ini:

  • Di bidang kerjaan Alhamdulillah gue naik gaji dan kerjaan gue baik-baik aja sampai... sampai nanti gue ceritain deh. Yang penting gue tahun ini bisa menghasilkan sesuatu yang bisa gue jadikan legacy di sini

Pada saat itu sebenarnya gue sedang menjalani proses rotasi ke HRD, proses dimana gue mengikuti internal rekrutmen kantor ke posisi berbeda. Nah rencana nya di postingan ini gue ingin cerita tentang itu dari awal bermula dan ending nya gimana.

Sebagai seseorang yang first timer dan loyal (gue belom punya pengalaman kerja lain selain di kantor gue yang sekarang) gue tentu saja bukan tidak punya masalah, masalah sih pasti ada aja dan gak sedikit juga tapi karena beberapa faktor gue jadi belum cari kesempatan di tempat lain.

Sebelum lanjut tiba-tiba kepikiran kalo generasi anak gue enak banget ya kepoin orang tua nya tinggal googling wkwk but that's no prob, they can learn how their Mom's growing and learning things thru her life.

Ok lanjut.

Gue udah agak lupa, tapi saat itu kira2 September-Oktober 2017 gue ada masalah dengan atasan gue. Karena atasan gue dulu rekan kerja se tim gue, jadi gue tetep nganggep kita setara, setara dalam arti komunikasi ya karena kan uda biasa, ga mungkin kan tiba-tiba gue manggil dia Pak cuma karena dia jadi manajer gue. Dulu emang waktu kita setim gue uda tau bahwa dia kandidat kuat jadi leader di tim gue jadi memang mindset nya gue uda hormat lah dengan decision dia saat itu.

Entah kenapa karena ada orang baru dan gue pindah posisi duduk gue mengalami proses adaptasi yang aneh, apalagi atasan gue itu terkesan lebih fokus ke orang baru (yang sebenernya juga temen gue). Nih agak complicated ya karena orang baru ini kira2 ada hubungan khusus lah sama atasan gue. Jadi gue merasa gak nyaman dengan atmosfir kerja kayak gitu. Mungkin kalo saat itu orang baru ini gak ada hubungan apa2 gue pikiran nya ga aneh2 ya, I dunno. Alhasil gue jadi sering diem dan males ngomong sama si atasan gue itu.

Dari gue diem-diem an itu lah konflik nya jadi kemana-mana, gue jadi ga diajak discuss, ga dikasi kerjaan, planga-plongo, ga diajak ngobrol untuk omongin masalah nya apa. Sampai gue merasa lebih baik gue pindah aja daripada lama-lama jadi bego dan gabut karena ga ngapa-ngapain. Bagi sebagian orang mungkin bersyukur ya ga ngapa-ngapain tapi dapet gaji, tapi gue bukan orang yang kaya gitu. Gue haus akan ilmu, gue pengen terus belajar dalam gue bekerja.

Bukan sombong atau gimana, tapi selama gue di tim gue berusaha untuk enhance things, dari mulai enhance laporan (most of them) dan enhance process supaya lebih efisien dan ga bikin capek. Bener-bener dari ngerjain data sampai pulang larut malem nangis-nangis sampe akhirnya jadi bisa pulang tenggo. Dan dari enhance-enhance itu lah gue belajar. Nah apakabar pas gue ga ngapa-ngapain, ga betah lah gue.

Selama konflik itu pun gue jadi makan siang sama temen-temen gue yang lain selain orang tim gue, gue discuss, ngeluh, dan minta saran. Banyak banget yang bilang mending gue pindah aja.

Sebenarnya konflik ini uda berkali-kali dan selalu gue yang ajak atasan gue ngobrol tentang ini dan intinya ya mau ga mau gue harus adaptasi sama kondisi yang sekarang. Dan pas Oktober itu gue juga discuss lagi sama atasan gue dan pada akhirnya gue bilang gue pengen pindah aja karena atasan gue bilang, dia ga nyaman ngasih-ngasih gue kerjaan dengan kondisi gue yang sekarang moody-an. Well, that's a sign rite? Gue ngerasa alasan dia ga make sense, karena moody-an gue itu kan sesuatu yang bisa dibilangin dan kerjaan tetep gue kerjain. But in the end gue pun ikut internal rekrutmen. We are okay but I just don't respect him as much as before, karena menurut gue sebagai atasan dia ga ngasih solusi apa-apa sama sekali.

Proses nya baik-baik aja sampai... sampai atasan nya atasan gue, ya kita sebut saja VP, kaget karena ga dapet info apa-apa dari atasan gue. Dia ngerasa ga diajak discuss dengan masalah gue pindah, denger nya cuma dari gue aja dan waktu itu dia emang gak ijinin, but as long as atasan gue ijinin ya gue lanjut-lanjut aja kan. Kira-kira dia ga setuju ya karena merasa gue kerja nya oke, dia puas sama kerjaan gue (beberapa kerjaan gue ada yang direct ke dia), jadi dia bingung ntar yang ngerjain siapa kalo gue pindah.

Waktu itu gue cuma bilang "Pak kalo saya ga dikasi kerjaan, ya ngapain lagi saya di situ, mending saya bantuin orang lain yang butuh."

And VP responded "OK kalo gitu kamu tinggal dikasi kerjaan aja kan?"

Gue cuma jawab kira-kira, "Kind of that."

Kenapa gue jawab gitu? Ya emang core problem nya itu. Gue suka kerjaan di tim gue yang sekarang, itu doang yang bikin gue berat buat pindah. Tapi kalo atasan gue ga ngasih gue kerjaan ya gue ga akan kerja kerja.

Ini cerita nya udah disingkat-singkat tapi tetep panjang ya huft.

Pada saat gue memutuskan untuk pindah gue udah bermuhasabah untuk janji di step selanjutnya gue akan menjadi orang yang lebih baik lagi dari yang sebelumnya, berusaha untuk jadi orang yang ga moody-an kalo kerja, ya pokonya kesalahan-kesalahan gue sebelumnya akan gue hindari sebaik mungkin. Gue ikhlas ga kerja di bagian yang gak gue suka lagi. Gue udah ngomong sama calon atasan baru gue dan dia uda punya plan kerjaan apa yang akan jadi kerjaan baru gue. Pokonya uda mulus semulus pant*t deboy.

But then. Ternyata ga semulus yang gue harapkan ketika VP incharge. Dia bener-bener uda cut every process and decided that gue ga akan bisa pindah. Dia brainstorm lagi gue dan atasan gue, flashback gimana awal bareng-bareng build tim kita. Waparah sih gue makin berat lagi, apalagi atasan gue, dia diem aja sama sekali ga menolak decision atasan nya. wth?! Padahal waktu sama gue dia jelas-jelas bilang gabisa kerja sama gue lagi. Sedangkan waktu itu kata-kata gue tetep sama,

Gue: "Atasan saya uda bilang dia gabisa lagi kerja sama saya, saya ga dikasi kerjaan apa-apa, ya ngapain saya ada disini lagi?"
VP: "(Nama atasan gue), kalo gitu kasi dia kerjaan, kerjaan yang dia suka."
Atasan gue: Senyum-senyum aja yekan. Ga ada nolak nolak nya...

Long story short, kita jadi ngobrol berdua lagi dan ngobrol banyak. Gue yang saat itu uda capek sama proses yang dipersulit dan uda dalam posisi pengen menjadi pribadi yang lebih baik lagi ngerasa yaudala whatever kalo gue ga boleh pindah yauda silahkan gue dikasi kerjaan yang bener. Gue bilang juga sama atasan gue,

"Kalo pun gue tetep disini, gue ngalah dari proses menyulitkan ini, gue akan anggep diri gue uda naik ke level selanjutnya karena gue berani untuk mengubah diri gue menjadi orang yang lebih baik lagi, so gue ga dalem kondisi expect apapun dari lo atau dari siapapun. Good job, May." Intinya gitu lah.

Selain dijanjiin naik gaji kalo ga pindah si (padahal mah asemele preketek).

And that's it. Gue ga jadi pindah. Gue jadi dikasi kerjaan yang lebih baik. Hubungan gue dan atasan baik-baik aja. Gue juga baik-baik aja enteng aja kerja sekarang. Well, gue bilang ke diri gue, "Good job, May. Lo berhasil naik level."

Dari ini gue belajar bahwa mengalah itu kadang baik, duluan minta maaf, duluan terima kasih, menunggu momen yang tepat (apalagi 2017 gue belajar sabar walopun masalah kerjaan masih ga sabaran), takes time sometimes :)


Tuesday, March 13, 2018

Accident in 2018

Bismillah...

Ppyong! Welcome back myself and anyone who reads (thanksss)!

Ternyata Oktober 2016 gue pernah buat tulisan tentang bagaimana orang-orang sebaiknya menyebrang, and guess what? Gue baru aja kecelakaan karena ada orang yang masih aja asal menyebrang and that was a 25's woman without proper safety with her cooler-than-me motorcycle and cross the road asal-asalan.

Dan days before that accident gue pernah ngetwit tentang orang-orang yang mobilnya dikeroyok karena tabrak lari (tapi lari nya ketangkep). Nah sebelum cerita banyak tentang kecelakaan gue, yang gue ceritakan sebagai pelajaran untuk diri gue sendiri dan mungkin yang baca, gue pengen cerita lebih panjang tentang gue twit tabrak lari.

I tweeted:


Kenapa gue bilang kaya gitu, karena someone responded that "dia lari karena dikejar massa". This if you ever had car/motor accident when you are the one who hit, I promised that people won't ever chasing you first if you stop your car/motor and help the one you hit.

Kenapa gue bilang gitu? Yes. Karena gue pernah jadi yang nabrak, pernah nabrak tapi ga salah, pernah jadi yang ditabrak tapi gue yang salah, dan pernah ditabrak walau gue ga salah. Bukan nya sombong ya tapi emang gitulah dan gue banyak belajar dari kecelakaan-kecelakaan itu. Dan banyak berdoa semoga kecelakaan itu bisa menjadi penghapus dosa-dosa gue yang uda segunung-gunung mungkin.

Ketika gue jadi yang nabrak dan salah, orang-orang ga pernah tuh ada yang kejar-kejar gue. Kenapa? Ya mana mungkin orang-orang kejar kita kalo kita ga lari duluan? (this actually a simple logic) Malahan dari apa yang pernah gue alami, people tend to help when they witnessed an accident.

Tentu saja saat gue nabrak ketakutan semua sekujur badan gue, pikiran macem-macem, mobil gue penyok, mobil orang penyok, dan gue mau meeting sama customer, bos nelponin nanyain gue dimana, dan after all the things I faced gue tetep dateng ke meeting itu. Why? Ya karena gue merasa gue harus bertanggung jawab.

Pertama gue turun dari mobil karena gue merasa bertanggung jawab udah nabrak, dan gue tetep ke customer karena gue uda janji mau meeting. Dan ga ada orang-orang yang ngejar gue padahal ada ketakutan dalam diri gue, malah orang-orang nyamperin dan bantuin bilang,

"Mba mending jangan dibahas disini, tuh ada polisi." Gue langsung paham orang itu bilang kaya gitu karena dia tau gue salah dan mencegah orang yang gue tabrak lapor polisi.

"Ada yang bisa dibantu?" Kata Pak Polisi, dan gue masi gemeteran tapi si Bapak berhati malaikat itu bilang.

"Ga ada Pak sudah diselesaikan secara kekeluargaan." I dont know where he came from but I believe God send him to help me. See? Ga ada orang-orang yang bikin lo ketakutan kalo lo nabrak, malah mereka akan bantu lo.

Setelah itu Bapak Polisi pergi, dan Bapak penolong itu juga pamit pergi, tersisa gue dan orang yang mobilnya penyok gue tabrak. Dan secara kekeluargaan gue pun bertanggung jawab walopun gue tekor, karena ya sejak pertama gue bisa mobil ya gue tanggung apapun resiko nya. Atas segala yang gue putuskan untuk gue lakukan, ya gue uda mikirin resiko nya apa dan sanggup engga gue tanggung. As simple as that.

Coba kalo gue bawa mobil pas gue masi sekolah bisa nya ngerepotin ortu gue doang kali jadi nya ganti rugi segala macem (karena gue belom kerja, belom punya duit sendiri, dan ga pandai jualan buat nyari duit). Hell no. Salah satu prinsip yang paling gue pegang teguh dalam hidup gue, adalah sebisa mungkin gue ga ngerepotin orang tua gue dalam hidup gue. Lulus tepat waktu, kuliah ga mahal-mahal, lulus langsung kerja, jadi anak baik (wkwk yang ini canda) adalah contoh-contoh nya. Karena gue tau dari gue kecil mungkin gue uda banyak ngerepotin mereka (hadeh jadi mellow).

Nah jadi gitu deh cerita kenapa gue ngetwit seperti itu. Wkwk panjang.

Untuk cerita kecelakaan gue, yah yang penasaran mungkin bisa baca thread gue Oktober 2016. Nah persis lah itu Mbak-mbak yang sepertinya sudah punya anak, tiba-tiba nyebrang pakai motor ngebut yang bahkan gue ga liat entah di jalur kanan ada mobil atau gue lagi liat spion, pokonya yang gue inget di depan mata gue udah ada itu Mbak-mbak dan gue lagi ngebut. Jadi duar blang blang, nabrak deh. (Di kecelakaan ini gue juga pakai motor)

Dan lagi, orang-orang membantu kita (gue dan si Mbak-mbak). Dan mereka bilang kalo gue ga salah, jadi gue semakin yakin kalo si Mbak-mbak nyebrang nya ngebut which is, again, the dangerous thing you do in main road. I believe I will see her earlier if she cross slowly.

Untuk cerita kelanjutannya ya skip aja lah ya intinya karena gue uda latihan ngomel tentang tanggung resiko di twitter ya itu juga lah yang gue sampaikan ke si Mbak.

Dah semua nya ini akan menjadi pelajaran buat gue. Penghapus dosa (Amin). Dan first thing first, mungkin gue harus super duper hati-hati lagi di jalan.

And again, please be responsible for everything that you brave to do ya guys. Think every possible risks if you are a newbie to do that things and decide whether you can be responsible to it or no. Do it if you think you can, and better don't do it if you can't. You will be much better in person, then. :)